Berita Otomotif

Nvidia Bakal Jadi Pemasok Sistem Komputer Untuk Volvo Generasi Selanjutnya

Volvo dan Nvidia bakal bekerjasama secara lebih dalam untuk penggunaan teknologi komputer dalam kendaraan.

Swedia, autos.id Volvo dan Nvidia sedang memperluas kemitraan yang ada untuk memasukkan teknologi komputasi untuk mobil masa depan. Nvidia sebelumnya menyediakan komputer untuk armada prototipe mobil self-driving Volvo, tetapi sekarang perusahaan komputer iut juga akan digunakan dalam model produksi Volvo reguler yang diluncurkan selama dekade berikutnya.

Produksi mobil berbasis Swedia itu akan segera mulai menggunakan komputer berdasarkan platform Nvidia Drive AGX Xavier. Dalam siaran pers, Volvo mengatakan komputer baru akan memungkinkan sejumlah fitur termasuk “sistem pendukung driver canggih, teknologi manajemen energi dan opsi personalisasi dalam mobil.”

Komputer itu juga akan mendukung sistem pemantauan driver, menurut Volvo. Ini akan menjadi penting karena sistem driver-car pembuat mobil menjadi lebih maju. Sistem ini mungkin mengambil beberapa beban kerja, tetapi masih membutuhkan pengemudi manusia yang penuh perhatian yang siap untuk melanjutkan tugas mengemudi.

Cadillac sudah menggunakan kamera yang menghadap pengemudi dengan sistem Super Cruise, tetapi Volvo tidak memiliki monitor perhatian yang setara untuk sistem Pilot Assist saat ini.

Volvo “90 series”

Volvo juga akan menggunakan komputer Nvidia versi terbaru yang dimulai dengan mobil berdasarkan platform Scalable Product Architecture 2 yang akan datang. Ini adalah penerus platform SPA yang melahirkan generasi sekarang Volvo “90 series” (SUV XC90, sedan S90, wagon V90) dan mobil “60 series” (mobil XC60 SUV, S60 sedan, V60 wagon). Model berbasis SPA 2 pertama diharapkan menjadi generasi XC90 berikutnya dan akan memasuki produksi pada 2021.

Volvo “60 series”

Seperti platform SPA saat ini, SPA 2 akan menjadi modular, memungkinkannya untuk mengakomodasi berbagai gaya tubuh dan wheelbase, dan direkayasa untuk powertrain listrik.

Volvo saat ini menawarkan powertrain hibrida plug-in di sebagian besar kendaraan berbasis SPA, tetapi berencana untuk menambahkan opsi hibrida dan semua yang menggunakan listrik ringan juga. Setiap Volvo pun bakal memiliki setidaknya satu opsi powertrain yang dialiri listrik mulai tahun 2019.

Baca Juga: BMW Tampilkan All-New G29 BMW Z4

Sekilas tentang Volvo

Volvo Cars adalah produsen kendaraan mewah berbasis Swedia, tepatnya bermarkas di Torslanda, Gothenburg, dan merupakan anak perusahaan dari perusahaan otomotif China Geely. Perusahaan ini memproduksi dan memasarkan kendaraan sport, station wagon, sedan dan sedan eksekutif.

Volvo Group didirikan pada tahun 1927 sebagai anak perusahaan dari produsen bearing ball SKF. Ketika AB Volvo diperkenalkan di bursa saham Stockholm pada tahun 1935, SKF menjual sebagian besar sahamnya.

Truk berat dan peralatan konstruksi konglomerat AB Volvo dan Volvo Cars telah mandiri sejak AB Volvo menjual Volvo Cars ke Ford Motor Company pada tahun 1999. Volvo Cars telah dimiliki mayoritas sejak 2010 oleh Geely Holding Group. Baik AB Volvo dan Volvo Cars berbagi logo Volvo dan bekerja sama dalam menjalankan Volvo Museum.

Dengan sekitar 2.300 dealer lokal dari sekitar 100 perusahaan penjualan nasional di seluruh dunia, pasar terbesar Volvo Cars adalah China, Amerika Serikat, Swedia, dan negara-negara lain di Uni Eropa. Sebagian besar karyawannya di seluruh dunia berbasis di Swedia.

Pada bulan Juli 2017, Volvo mengumumkan bahwa model-model baru yang diluncurkan dari 2019 akan sepenuhnya menggunakan listrik atau hibrida-listrik sebagai sistem bahan bakar.

 

Sekilas tentang Nvidia

Nvidia adalah perusahaan teknologi Amerika Serikat yang tergabung dalam Delaware dan berbasis di Santa Clara, California. Perusahaan mendesain unit pemrosesan grafis (GPU) untuk permainan dan pasar profesional, serta sistem pada unit chip (SoCs) untuk komputasi mobile dan pasar otomotif. Lini produk GPU utamanya, berlabel “GeForce”, bersaing langsung dengan produk Advanced Micro Devices (AMD) “Radeon”. Nvidia memperluas kehadirannya di industri game dengan Portabel Shield, Tablet Shield, dan TV Android Shield.

Sejak 2014, Nvidia telah berubah menjadi perusahaan platform yang berfokus pada empat pasar – game, visualisasi profesional, pusat data, dan otomotif. Nvidia juga sekarang fokus pada kecerdasan buatan (AI)

Selain pembuatan GPU, Nvidia menyediakan kemampuan pemrosesan paralel untuk para peneliti dan ilmuwan yang memungkinkan mereka menjalankan aplikasi dengan performa tinggi secara efisien. Mereka ditempatkan di situs superkomputer di seluruh dunia. Baru-baru ini, ia telah pindah ke pasar komputasi mobile, di mana ia memproduksi prosesor mobile Tegra untuk smartphone dan tablet serta navigasi kendaraan dan sistem hiburan. Selain AMD, para pesaingnya termasuk Intel, Qualcomm dan Arm (misalnya, karena Denver, sementara Nvidia juga melisensikan desain Arm).

Nvidia Drive AGX Xavier

Baca Juga: Porsche Luncurkan New 935 Di Reunion Rennsport

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top