Connect with us

Hi, what are you looking for?

Balap

Valtteri Bottas: GP Malaysia Jadi Momen Tersulit Dalam Karir Saya

Pembalap Mercedes, Valtteri Bottas, menyatakan bahwa balapan di Malaysia adalah yang tersulit dalam karirnya.

Malaysia, autos.id Valtteri Bottas mengatakan bahwa ia menghadapi momen “paling sulit” dalam karirnya di Formula 1, setelah berjuang untuk tampil maksimal di Grand Prix Malaysia.

Setelah mengalami periode yang cukup baik sampai paruh kedua musim ini, Bottas mengalami masa sulit di Sepang pada hari Minggu saat ia menempati posisi kelima dan tertinggal lebih dari 40 detik di belakang Lewis Hamilton.

Dengan pembalap asal Finlandia itu mengatakan bahwa dia sedikit merasa percaya diri dengan mobilnya, namun untuk menemukan jawaban mengapa dia mengalami kesulitan, dia menyatakan bahwa balapan akhir pekan lalu adalah yang paling sulit sejak berkarir di F1.

“Sangat sulit. Jujur saja ini mungkin saat paling sulit dalam karir saya sejauh ini di Formula 1, dalam hal bagaimana rasanya setiap kali saya masuk mobil,” kata Bottas seperti dikutip Motorsport.com (3/10/2017).

 

Valtteri Bottas – Mercedes

“Saya hanya ingin tampil. Saya ingin berada di tingkat yang baik dan saya belum melakukannya dalam beberapa waktu karena berbagai alasan. Ada banyak tanda tanya yang masih ada untuk saya, bagi tim ini juga. Jadi saya pasti ingin mengubah hasilnya lebih cepat.

“Jika saya terus melakukan balapan seperti ini dalam waktu yang lama, itu tidak akan menjadi hal yang baik bagi siapa saja. Jadi, tim membutuhkan poin. Saya butuh poinnya dan saya ingin poinnya.

“Saya ingin melakukan yang jauh lebih baik dari ini, jadi saya ingin segera mengubahnya dan kita perlu melakukan apapun yang diperlukan untuk melakukannya, tapi seperti yang saya katakan, ada banyak tanda tanya.”

Bottas mengatakan bahwa ia menghadapi akumulasi masalah karena kesulitan mendapatkan keseimbangan yang baik pada suhu ban dari pengaturan dan selanjutnya mempengaruhi penanganan mobil.

“Bagi saya, isu utamanya adalah memperjuangkan salah satu posisi terdepan, yang sebenarnya tidak banyak terjadi tahun ini,” pembalap Finlandia itu menerangkan.

“Sekarang di tengah-tengah tikungan saya kehilangan banyak kendali. Sulit untuk membuat mobil berbalik, tingkat panas ban depan dan juga roda empat di tikungan kecepatan tinggi.

“Itu sudah terjadi pada saya sepanjang akhir pekan, dan saya baru saja menjalankan paket aero baru. Jadi itulah yang menjadi isu utama.

“Dan untuk saya dalam perlombaan, jika saya mencoba untuk melangkah lebih cepat, saya harus menambah kecepatan dan berjuang dengan kondisi ban saat ini. Jadi ini semua tentang hanya mencoba untuk mengelola dan menjaga agar kendali ban terkendali dalam balapan, dan itu pasti bukan hal baik untuk dilakukan setiap balapan.”

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi autos.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Balap

Dalam upaya untuk mengumpulkan lebih banyak data dalam memahami masalah porpoising yang merusak mobil balap W13-nya, Autos.id  –  Mercedes memasang beberapa sensor tambahan ke...

Balap

Pembalap Inggris itu berada di belakang Lando Norris dari McLaren pada detik-detik terakhir Q3 GP Australia. Autos.id –  Dengan hasil tersebut, menempatkannya di urutan...

Reviews

Mercedes GLC untuk tahun 2023 tampaknya tidak memiliki camo, walaupun ada penutup mobil di atapnya. Autos.id – Mercedes GLC 2023 menunjukkan perubahan yang terbaru, yakni dengan...

Balap

Last updated on 17 Maret, 2022 Symonds mengatakan bahwa teknologi yang berasal dari industri kedirgantaraan telah membantu Mercedes untuk mengemas sistem pendingin ultra-efisien. Autos.id ...