Balap

Legenda WSBK: “Rea Tidak Memanfaatkan MotoGP Secara Maksimal”

Jonathan Rea tidak memanfaatkan peluangnya di MotoGP ketika ia membuat dua start dengan tim Honda di tahun 2012, menurut legenda World Superbike Carl Fogarty.

AS, autos.idRea menjadi pengganti Casey Stoner yang mengalami masalah kebugaran di skuad Repsol Honda pada 2012 pada balapan Misano dan Aragon, finis di urutan kedelapan dan ketujuh masing-masing.

Itu adalah terakhir kalinya Rea muncul di paddock grand prix, ketika dia menolak kesempatan untuk beralih ke MotoGP secara penuh waktu di Open Class Honda dan justru bergabung dengan Kawasaki pada 2015, dan memenangkan empat gelar WSBK dan menjadi pembalap dominan di ajang tersebut.

Tapi Fogarty merasa segalanya bisa berbeda seandainya Rea membuat kesan yang lebih baik dalam dua balapan menggantikan Stoner di pabrikan Honda.

“Dia tidak menunjukkan pada dunia. Dia hanya berkendara dengan cara biasa,” kata Fogarty pada suatu acara di Dainese Store di London.

Baca Juga: Legenda MotoGP: “Jorge Lorenzo Tak Punya Alasan Kalah Dari Marc Marquez”

“Mungkin jika dia bisa melakukan ini lagi, dia bisa melakukannya, mendorong semuanya dengan maksimal. Jika saya diberikan kesempatan yang sama maka saya akan melakukannya dengan sedikit berbeda. Mungkin itu tidak membantunya.”

Rea menyatakan di awal musim 2018 bahwa ia telah menerima tawaran untuk pindah ke MotoGP, tetapi pada akhirnya ia memilih untuk tetap bersama Kawasaki dan menandatangani kontrak baru dengan tim yang dikelola Provec.

“Saya pikir Jonathan memiliki peluang untuk pergi (ke MotoGP), tetapi saya tidak yakin,” lanjut Fogarty. “Dia lebih suka tinggal di WSBK dan mengambil jalan ini. Saya tidak bisa menyalahkannya, Anda menginginkan motor terbaik jika Anda pergi ke MotoGP.

“Jika Anda mendapat kesempatan untuk melakukannya MotoGP, biasanya Anda mendapat tumpangan dalam tim satelit dan hanya untuk satu tahun. Sulit untuk mengatakan ya jika Anda memiliki sesuatu yang begitu baik dengan Kawasaki di WSBK.”

Fogarty menambahkan bahwa komitmen keluarga Rea – serta istrinya Tatia dan memiliki dua anak – bisa juga berperan dengan meyakinkan Ulsterman untuk tetap di WSBK, yang memiliki jadwal yang jauh lebih mudah dikelola daripada MotoGP.

Baca Juga: Alex Rins Siap Hadapi Masalah Berulang di Suzuki

“Saya punya masalah yang sama,” ungkap Fogarty. “Saya dipandang sebagai lelaki bekeluarga ketika di masa saya tidak ada yang punya keluarga. Saya punya dua anak ketika saya berusia 25 atau 26 tahun. Mungkin ini tidak membantu saya.

“Jonathan sama dengan anak-anaknya. Jalan kita sangat mirip.

“Seharusnya keluarga tidak mempengaruhi persepsi. Anda harus menilai seberapa cepat Anda mengendarai motor. Dan ia bisa mengendarai dengan sangat cepat dalam setiap kondisi.

“Dia sangat agresif dan sangat halus. Dia melewati banyak hal ketika seseorang seperti Cal (Crutchlow) tidak bisa melakukan cukup jauh. Jonathan mampu melakukan semuanya.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top