Balap

Red Bull Telah Melakukan Segalanya Demi Pertahankan Ricciardo

Pimpinan Formula 1 Red Bull, Christian Horner, mengakui bahwa timnya melakukan segalanya demi meyakinkan Daniel Ricciardo yang terikat Renault untuk bertahan di musim depan.

Austria, autos.id Setelah diskusi selama berminggu-minggu, Ricciardo diharapkan menandatangani kontrak baru dengan pasukan Milton Keynes setelah Grand Prix Hungaria pada akhir Juli.

Tetapi pembalap asal Australia itu memilih untuk bergabung dengan Renault dan mengejutkan pimpinan HORS dan Red Bull, Helmut Marko, ketika dia memberi tahu mereka tentang keputusannya.

“Kami melihatnya dan saya pikir kami melakukan segala yang kami bisa untuk mempertahankannya (Ricciardo),” kata Horner kepada f1.com.

Baca Juga: Daniel Ricciardo Anggap Musim 2018 Sebagai Yang “Aneh” Untuk Karirnya

“Dia benar-benar mengatakan ini – dia melakukan perpisahan klasik – itu bukan Anda, ini Saya. Dan saya pikir dia hanya ingin mengambil tantangan baru.

“Saya pikir dia juga mungkin khawatir tentang nilainya dengan evolusi Max (Verstappen), dan mungkin tidak pasti tentang Honda pada waktu itu. Selanjutnya dia melihat apa yang kita bicarakan mulai membuahkan hasil.

“Anda harus selalu punya Rencana B. Saya pikir begitu kita mengerti bahwa dia serius, bahwa itu adalah pola pikirnya, itu adalah keputusan yang sangat mudah mengenai Pierre Gasly.”

Namun Horner menegaskan bahwa Red Bull tidak ada pilih kasih antara Verstappen dan Ricciardo.

“Pembalap nomor satu di tim ini adalah pembalap yang unggul di lintasan,” tambahnya. “Itu aturan sederhana. Dan tidak ada pilih kasih dalam cara kita mengoperasikan tim, dari satu pembalap ke pembalap lain. Daniel akan memberitahumu dengan sangat terbuka.

“Meksiko adalah pertama kalinya Daniel mengalahkan Max sejak Monaco. Pertunjukan kualifikasi Max sangat besar, dan itu mungkin bagian dari pengambilan keputusan Daniel untuk masa depan.”

Horner juga mengakui bahwa Ricciardo telah mengalami waktu yang membuat frustrasi dengan masalah keandalan, dengan delapan non-skor sepanjang 2018 menyebabkan dia merosot ke urutan keenam dalam hitungan poin.

“Saya pikir ini musim yang sulit bagi Daniel. Dia harus mengatasi evolusi Max yang berkelanjutan, dan sementara masalah telah terjadi pada kedua pembalap, keuntungan cenderung terjadi pada Daniel daripada Max.

“Kopling yang Daniel miliki gagal pada hari Minggu di Meksiko, Max mengalaminya pada hari Jumat. Dalam praktiknya di Brasil, peralatan minyak Max mengalami kebocoran dan retakan yang ada di sana sejak di Meksiko, dan untungnya itu tidak menghentikan mobilnya.

Namun 12 bulan yang lalu Max mengalami nasib buruk itu.”

Baca Juga: Renault Tegaskan Ricciardo Akan Bermitra Dengan Hulkenberg Pada 2019

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top