Connect with us

Hi, what are you looking for?

Balap

Gigi Dall’Igna: Ducati Tidak Kalah di Aragon

Pimpinan teknis tim Ducati, Gigi Dall’Igna, menyatakan bahwa timnya “tidak kalah” dari pabrikan lainnya.

Italia, autos.id Pimpinan teknis tim Ducati, Gigi Dall’Igna, menegaskan bahwa pabrikan asal Italia itu tidak kalah dalam perebutan gelar juara MotoGP dari Honda dan Marc Marquez di Grand Prix Aragon.

Andrea Dovizioso tiba di Aragon dengan tertinggal dari Marquez di puncak klasemen kejuaraan, tapi sekarang memiliki selisih 16 poin setelah berhasil menyelesaikan tempat ketujuh di Spanyol.

Pembalap asal Italia tersebut mengakui bahwa hasilnya cukup baik bagi Ducati GP17 yang kehilangan tiga titik jalur, yang secara historis tidak menguntungkan bagi pabrikan berbasis Bologna.

Dovizioso juga mengatakan bahwa sesi latihan hari Jumat yang diadakan dalam kondisi basah semakin menyulitkannya, namun bersikeras bahwa persaingan dengan Marquez di klasemen “bukanlah drama”.

Hal ini juga tercermin dari Dall’Igna, yang mengatakan kepada Gazzetta dello Sport (29/9/2017) bahwa Dovizioso tetap “termotivasi” untuk memperkecil defisit dari sisa empat balapan musim ini.

“Kami tidak kalah dalam kejuaraan hari Minggu, Saya tetap yakin bahwa kami akan banyak bicara dari sekarang sampai akhir,” kata Dall’Igna.

Jorge Lorenzo dan Andrea Dovizioso

“Kami tahu itu akan sulit untuk Andrea dan motor kami, dan waktu yang hilang pada hari Jumat mungkin lebih penting bagi kami daripada yang lainnya.

“Setelah balapan kami sedikit berbicara, dan bagi saya, dia tampak termotivasi seperti sebelumnya. Bila Anda menghadapi lawan seperti ini, Anda tidak akan terlalu khawatir karena akan ada sisi positif untuk melanjutkan balapan semaksimal mungkin.”

Dall’Igna juga menyoroti betapa kerasnya Marquez – yang tersingkir dari kualifikasi di Aragon – harus bekerja sebagai bukti betapa mudahnya komposisi balapan bisa berubah dalam kompetisi yang akan datang.

“Marc adalah pembalap yang membutuhkan banyak risiko dan hanya menginginkan sebuah hasil,” kata pria asal Italia itu. “Berurusan dengan seseorang seperti ini bisa sangat menulitkan, seperti yang telah kita lihat.

“Saya tidak berpikir dia memiliki banyak margin dan untuk alasan ini, dia mengambil banyak risiko. Seseorang yang membuat begitu banyak kesalahan selalu berjalan mendekati batas.

“Itu seperti sebuah karakter dan tentunya memiliki sisi positif dan negatif.”

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi autos.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Motor

Yamaha YZF500 yang dilelang ini merupakan motor yang pernah dipakai balap Kenny Roberts Jr balapan debut di kelas GP500 tahun 1996 silam. Autos.id –...

Motor

Tanpa adanya tim satelit membuat Yamaha hanya akan menurunkan 1 tim dengan 2 motor saja untuk MotoGP musim 2023 mendatang. Autos.id – Sejak keikutsertaan...

MV Agusta

Meskipun tertarik kembali ke ajang MotoGP, MV Agusta belum akan kembali ke ajang balap motor bergengsi ini setidaknya dalam beberapa tahun kedepan. Autos.id –...

Motor

Meskipun akan memudahkan pembalap dalam mengendalikan motornya, nyatanya perangkat Ride Height pada motor MotoGP modern justru mengurangi keterlibatan pembalap dalam melajukan motor yang dikendarainya...