Balap

Crutchlow Pesimis Tentang Bakat MotoGP Dari Inggris

Cal Crutchlow mengakui dia pesimis tentang masa depan bakat Inggris di MotoGP, dan dapat membayangkan grid tanpa pembalap Inggris setelah ia pensiun.

Inggris, autos.idPembalap LCR Honda, Crutchlow, baru-baru ini mendapatkan perpanjangan satu tahun untuk kontrak dengan pabrikan Jepang, tetapi mengatakan bahwa itu akan menjadi yang terakhir di MotoGP.

Pria 32 tahun itu telah ditetapkan untuk menjadi satu-satunya wakil Inggris di grand prix kelas utama tahun depan, saat rekan senegaranya Bradley Smith dan Scott Redding belum bisa mempertahankan kursi mereka di KTM dan Aprilia masing-masing untuk 2019.

Smith berkompetisi untuk bergabung dengan Aprilia sebagai pembalap uji coba, sementara Redding mengeksplorasi pilihan di World Superbike, Moto2, dan bahkan seri Superbike domestik untuk mempertahankan karirnya.

Ditanya apakah dia terkejut dengan merosotnya jumlah pembalap Inggris di MotoGP, Crutchlow mengatakan: “Saya tidak terkejut, sama sekali tidak.

“Saya berteman baik dengan Brad (Smith), saya pendukung dia, saya pikir dia melakukan pekerjaan yang baik di MotoGP. Hanya sial baginya, dia tidak cukup cepat dalam dua atau tiga balapan tahun ini. Tapi dia cukup cepat, dan itu yang sulit di MotoGP.

“Saya tentu saja ingin melihat Sam (Lowes) mendapatkan kembali penampilan terbaiknya dan dapat bangkit kembali (dari Moto2), tetapi sangat sulit untuk melihat orang lain yang akan datang dalam dua tahun tersebut.

“Kami bahkan tidak memiliki siapapun di Moto3 saat ini, dan bisa datang ke MotoGP dan menjadi kompetitif.

“Jika mereka datang ke sini dan mereka (pembalap Inggris) tidak kompetitif, mereka hanya bertahan di sini selama satu tahun.”

Cal Crutchlow memenangkan GP Argentina 2018

Dorna mendirikan Talent Cup England tahun ini untuk mencoba dan mendorong lebih banyak pembalap Inggris ke balapan grand prix, dan juga mendukung Talent Team England, yang mendidik John McPhee di Moto3 tahun lalu dan beroperasi di CEV Moto3 saat ini.

Crutchlow mengatakan dia adalah bagian dari pendukung tetapi memperingatkan bahwa itu bisa memakan waktu bertahun-tahun sebelum menghasilkan pembalap yang mampu naik ke puncak balapan grand prix.

“Saya adalah pendukung dari Talent Cup England, saya mencoba dan membantu mereka untuk membawa level baru di Inggris,” tambah pembalap Honda tersebut.

“Tetapi jika saya tahu apa yang harus dilakukan, saya akan memperbaikinya, karena saya memiliki sumber daya dan uang untuk memperbaikinya, jika itu yang diperlukan.

“Kami melakukan itu bersama dengan Honda, dengan Dorna, banyak hal untuk mendapatkan posisi di mana kami memiliki orang-orang ini. Tetapi saat ini kami tidak melihat mereka.

“Jelas rasanya menyedihkan. Saya hanya bisa berharap seseorang datang, tapi sayangnya saya tidak melihatnya pada saat itu. ”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top