Balap

Red Bull Ingin Mendapat Kesepakatan Mesin Sebelum Perpanjang Kontrak Ricciardo

Pihak Red Bull ingin mendapat kepastian soal mesin yang akan digunakan pada 2019 sebelum perpanjang kontrak Daniel Ricciardo.

Austria, autos.id Keputusan Red Bull terkait mesin Formula 1 yang akan digunakan pada 2019 akan menjadi prioritas daripada mencoba untuk memastikan perpanjangan kontrak Daniel Ricciardo.

Ricciardo menimbang-nimbang apakah akan tetap bersama Red Bull, yang telah mendukungnya selama berkarir di F1, pada saat yang sama timnya memilih antara waktu pemasok mesin baru.

Pembalap asal Australia itu mengklaim kemenangan GP ketujuh akhir pekan lalu di Monaco, sementara rekan setimnya Max Verstappen – yang menandatangani kesepakatan baru dengan Red Bull tahun lalu – mengalami kecelakaan saat latihan.

“Anda dapat mengatakan bahwa kemenangan membuat Daniel lebih mahal, itu menaikkan nilainya atau menempatkan tim pada posisi yang lebih kuat dalam hal potensi yang berharga baginya,” kata kepala tim Red Bull Christian Horner kepada Autosport (31/5/2018).

“Kenyataannya adalah menemukan solusi untuk menyelesaikan kesepakatan dengan Daniel bisa terjadi beberapa bulan ke depan.

“Hal pertama adalah memastikan mesin apa yang digunakan tahun depan dan kemudian pembahasan pembalap bisa mengikuti.”

Daniel Ricciardo

Horner mengakui bahwa Ricciardo “terus meningkatkan permainannya” ketika menegaskan kembali nilainya sebagai salah satu pembalap F1 terkemuka dengan menyamai pencaian Lewis Hamilton dan Sebastian Vettel untuk dua kemenangan setelah enam balapan tahun ini.

Namun, keputusan soal mesin sangat penting bagi Red Bull yang juga menentukan prospek jangka pendek dan itu tidak akan berlangsung sederhana.

Sementara Renault telah mengecewakan Red Bull dengan ketidakmampuannya mengimbangi Mercedes dan Ferrari selama era F1 hibrida V6, Honda memiliki tiga tahun yang buruk dengan McLaren setelah kembali ke F1 pada tahun 2015.

Honda saat ini dalam tahun pembangunan kembali dengan Toro Rosso dan siap untuk memperkenalkan peningkatan kinerja pertama musim ini di Kanada, di mana Renault juga akan membawa spesifikasi mesin kedua.

Renault telah menegaskan bahwa mereka tidak senang dengan Red Bull yang menunda keputusan, tetapi Horner menegaskan kembali kesempatan untuk membandingkan kemajuan kedua pabrik pemasok akan sangat penting.

“Itu semua akan tergantung pada data,” kata Horner. “Kemungkinan sebulan lagi. Akhir Juni atau awal Juli adalah skala waktu yang selalu kami bicarakan.

“Kami menunggu untuk melihat kinerja relatif dari mesin di Montreal dalam waktu dua minggu.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top