Balap

Daniel Ricciardo Anggap Musim 2018 Sebagai Yang “Aneh” Untuk Karirnya

Daniel Ricciardo mengatakan bahwa 2018 adalah musim yang “paling aneh” karena keberhasilannya di awal musim, rasa frustrasi baru-baru ini, dan keputusan untuk mengundurkan diri dari Red Bull.

AS, autos.idKemenangan pembalap asal Australia itu di China dan Monaco awal tahun ini membuatnya menjadi pesaing untuk gelar Formula 1, namun sejak itu Red Bull tidak mampu mengikuti laju Mercedes dan Ferrari.

Setelah memilih pindah ke Renault untuk 2019 pada musim panas lalu, Ricciardo telah mengakui bahwa dia tidak pernah mengalami musim seperti itu sejak dia mulai berkompetisi.

“Ini musim teraneh yang pernah saya alami di dunia balap,” Ricciardo dalam wawancara dengan situs resmi Red Bull.

Baca Juga: Lewis Hamilton Ingin Mobil Mercedes Dikembangkan Sebelum Akhir Tahun

“Memenangkan dua dari enam balapan pertama mungkin adalah awal terbaik yang pernah saya alami di F1.

“Setelah Monaco, saya berpikir bahwa musim ini tampak sangat menjanjikan, dan bahwa kami bahkan mungkin berada dalam peluang untuk memperjuangkan gelar. Saya masih merasa bisa mengemudi dengan baik dan membawa diri dengan baik, tetapi untuk segala macam alasan itu belum benar-benar bekerja secara penuh.

“Rasa percaya diri saya belum pernah turun tetapi motivasi dan cinta saya untuk olahraga ini sedikit naik turun, meskipun saya cenderung untuk bangkit kembali dari hal itu dengan cukup cepat.”

Keputusan yang Ricciardo buat selama musim panas untuk bergabung dengan Renault adalah salah satu kejutan terbesar dari pasar pembalap.

“Saya sudah memakai helm Red Bull selama lebih dari satu dekade. Ini adalah perjalanan yang menyenangkan dan kami jelas tidak berpisah karena hal buruk. Saya siap untuk sesuatu yang baru,” tegas Ricciardo.

“Saya akan berusia 30 tahun depan dan saya merasa sudah waktunya untuk membuat perubahan. Mungkin terdengar konyol tapi karena telah dengan Red Bull begitu lama, saya merasa sudah waktunya saya membuat keputusan untuk diri saya sendiri dan menempatkan diri saya di sana.”

Baca Juga: https://www.autos.id/2018/09/17/sebastian-vettel-bela-diri-soal-strategi-di-grand-prix-singapura/

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top