Connect with us

Hi, what are you looking for?

Balap

Villeneuve: Vettel Hanya Bisa Salahkan Dirinya Sendiri

Jacques Villeneuve yakin bahwa Sebastian Vettel hanya bisa menyalahkan diri sendiri setelah insiden di Grand Prix Singapura pekan lalu.

Singapura, autos.id Sebastian Vettel hanya menyalahkan dirinya sendiri dalam debutnya di Grand Prix Singapura yang menyebabkan kegagalan balapan dan menghanguskan harapan untuk memenangkan gelar juara, kata Jacques Villeneuve.

Max Verstappen terhapit diantara duo pembalap Ferrari, Vettel dan Kimi Raikkonen, saat berada di tikungan pertama, menyebabkan ketiga mobil itu bertabrakan.

Sementara Vettel menghindari dampak kedua di Turn 1, mobil yang dikendarainya rusak dan dia harus tersingkir beberapa saat kemudian dari puncak balapan.

Di sisi lain rival beratnya, Lewis Hamilton, melanjutkan balapan hingga meraih kemenangan, memperpanjang keunggulan di klasemen pembalap menjadi 28 poin dengan 150 poin yang masih bisa diperebutkan.

“Vettel hanya menyalahkan dirinya sendiri,” kata Villeneuve (juara dunia F1 1997) saat diwawancarai Motorsport.com (23/9/2017) atas pandangannya tentang insiden tersebut.

Sebastian Vettel – GP Singapura

“Jika Anda memulai dan bergerak melintasi garis, kemungkinannya adalah sesuatu yang mungkin terjadi karena Anda tidak tahu apa yang terjadi di belakang.

“Mereka semua melakukannya setiap awal, Anda tahu bahwa di Formula 4 atau Formula 3, mereka bergerak melintasi garis. Dan jika Anda melakukannya, Anda harus membayar harganya. Bila Anda memperjuangkan kejuaraan, Anda tidak dapat mengambil risiko seperti itu.”

Vettel mengatakan bahwa dia tidak tahu apa yang terjadi selama kecelakaan itu, sementara Verstappen mengklaim bahwa itu adalah kesalahan Vettel.

Villeneuve mengatakan bahwa Vettel membuat perubahan dramatis dalam upaya mempertahankan keunggulan setelah start yang buruk, sebuah taktik yang dianggap sangat tidak layak dilakukan.

“Anda tidak berubah seperti ini,” tambah mantan pembalap tersebut. “Tidak masalah jika dia bisa melihat Kimi atau tidak. Dalam pikirannya, dia tidak tahu apakah ada dua atau tiga mobil di sana.

“Dia tahu dia telah memulai balapan dengan awal yang buruk, jadi dia tahu orang lain telah memulai dengan lebih baik daripada dia. Karena itulah dia memaksakan situasi.

“Untuk berpikir mereka akan melambat, itu sangat tidak bisa dibayangkan, dia akhirnya menabrak, jadi jangan menunjuk jari ke arah Max (Verstappen). Dia ada di sana dan itu dalam situasi yang wajar.”

Tim ofisial menyelidiki insiden tersebut setelah balapan dan memutuskan untuk tidak melakukan tindakan lebih lanjut.

Ketika ditanya apakah Vettel pantas mendapat penalti, Villeneuve mengatakan: “Saya pikir dia telah menghukum dirinya sendiri, jadi sudah cukup.”

Meski mendapat hasil buruk, Villeneuve yakin masih ada yang tersisa dalam perebutan gelar musim ini.

“Itu adalah trek di mana Ferrari seharusnya mengambil banyak poin, jadi ya, hasil itu sangat berat,” Villeneuve menjelaskan. “Tapi masih ada enam balapan, apapun bisa terjadi jika Lewis akan melakukan sesuatu, santai saja, ini memang menyebalkan tapi begitulah adanya.”

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi autos.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Ferrari

Ferrari telah menarik 23.555 kendaraan dari model tahun 2005 hingga 2022. Hampir di semua lini mobil Ferrari, terpengaruh oleh penarikan massal tersebut tersebut, bahkan...

Ferrari

Rencananya, mobil listrik pertama yang akan mereka hadirkan dan diproduksi akan hadir pada tahun 2025 mendatang. Autos.id  –  Salah satu pabrikan otomotif besar asal...

Ferrari

Sekarang, Brand-brand mobil populer, seperti BMW, Mercedes, Ford, dan masih banyak lagi, berlomba-lomba untuk terus mengembangkan fitur Self Driving, di mana mobil dapat menyetir...

Ferrari

Recall pada sistem pengereman berkaitan dengan salah satu sistem pengereman yang tidak terpasang secara sempurna sehingga berpotensi terjadi kecelakaan. Autos.id – Baru-baru ini, salah...