Balap

Soal Pengaruh Mesin, Renault Tak Ingin Mengubah Kesepakatan Dengan McLaren

McLaren yang memberi pengaruh terkait mesin ketika bermitra dengan Honda, tidak bisa melakukan hal yang sama dengan Renault.

Inggris, autos.id Renault terbuka untuk bekerja sama dengan McLaren terkait desain mesin F1, namun tim berbasis Inggris tersebut sepertinya tidak akan memiliki dampak lebih besar setelah menjalani kemitraan tiga tahun.

McLaren telah memutuskan hubungan kerja dengan Honda untuk bergabung dengan program mesin F1 Renault sampai akhir 2020, saat siklus peraturan V6 sekarang ini diakhiri.

Sebagai mitra kerja dengan Honda, McLaren mempengaruhi desain dan kemasan mesin F1 Honda yang bermasalah, mengirim personel ke markas Sakura Honda dan bahkan berkolaborasi dalam desain komponen listrik tertentu dari unit tenaga.

Dengan kembali ke status pelanggan, McLaren sekarang harus menyesuaikan chassis untuk mobil 2018 dan juga seputar produk apa pun yang Renault berikan.

McLaren berharap bisa mempengaruhi mesin Renault dengan cara yang sama dengan Honda saat hubungan baru mereka berkembang, namun Cyril Abiteboul (pimpinan Renault F1) mengatakan kepada Motorsport.com (8/2/2018) bahwa kesepakatan untuk 2018 terlambat bagi McLaren yang ingin membahas desain dan kemasan mesin.

Abiteboul mengatakan bahwa Renault akan “terbuka terhadap saran mereka” namun memperingatkan McLaren mungkin harus menunggu sampai musim terakhir kesepakatan awal (tiga tahun) untuk memberi pengaruh.

“Agak rumit,” kata Abiteboul. “Pertama, kami mengembangkan unit tenaga yang lengkap sebelum bekerja dengan McLaren, jadi tidak seperti Honda, di mana Honda bergantung pada McLaren dam kami memiliki keseluruhan parameter unit daya di bawah tanggung jawab kami.

“Saya pikir kita akan mengambil langkah demi langkah. Kami ingin menjadi sangat pragmatis. Jelas untuk 2018 dan bahkan 2019, sudah sangat terlambat bagi McLaren untuk memiliki pengaruh pada perangkat keras mesin.

Renault-McLaren

“Karena itu, kami ingin rendah hati. Kami menerima bahwa kami dapat memperbaiki produk kami dan kami akan terbuka terhadap saran mereka.

“Saya pikir ini lebih pada medium untuk jangka panjang. Pertama, kami harus menerima itu adalah hubungan baru, kami juga harus melihat bagaimana perkembangannya, tapi jika itu berhasil dengan baik, jika itu adalah hubungan yang bermanfaat dan positif, maka tidak ada alasan mengapa tidak mengubah siklus regulasi ini.

“Dan karena itu juga, kami bisa memiliki cara yang berbeda dan lebih terhubung dari kerja sama jangka menengah ke jangka panjang. Tapi bukan untuk tahun 2020.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top