Balap

Petrucci Ingin Tiru ‘Start’ Milik Lorenzo

Danilo Petrucci mengaku telah mencoba meniru gaya balap milik Jorge Lorenzo ketika memulai balapan.

Italia, autos.id Pembalap Pramac MotoGP, Danilo Petrucci, mengatakan dia telah mencoba untuk meniru apa yang dilakukan Jorge Lorenzo untuk memulai balapan dengan menggunakan motor Ducati.

Lorenzo telah menjadi salah satu starter terkuat di MotoGP tahun ini, dimana pembalap Spanyol tersebut secara konsisten tampil melesat jauh lebih baik dibanding awal tahun.

Petrucci menganggap keunggulan Lorenzo berasal dari usaha untuk mendorong dari awal di setiap sesi latihan, dan bahwa dia telah mencoba untuk meniru pembalap Spanyol itu.

“Dia adalah starter yang sangat baik dan jika Anda memeriksa, ia selalu mendorong banyak hal di lap out di semua sesi latihan bebas,” kata Petrucci kepada Motorsport. “Dia memiliki kecepatan luar biasa di lap pertama latihan.

“Ketika Anda harus mengambil risiko lebih banyak di luar lintasan karena dalam latihan, Anda tidak memiliki waktu lap atau Anda mungkin tidak memiliki ban paling panas, atau ban belum siap, tetapi ia mampu mendorong banyak hal.

“Ini saya pikir cara merasakan motornya sangat unik. Dia adalah juara dan dia mendapat sesuatu yang lebih di beberapa area.

“Kami menemukan ini dan karena beberapa balapan, kami mencoba untuk meniru karyanya, mencoba menjadi lebih efisien di luar lintasan.

Danilo Petrucci dan Jorge Lorenzo

“Tapi Anda berisiko banyak karena jika Anda mengalami kecelakaan di dalam outlap, semua orang mengatakan bahwa Anda adalah penakut karena tidak menghitung apapun. Baginya sangat mudah untuk menjadi tercepat di outlap atau di lap pertama lomba.”

Petrucci menyamakan Lorenzo dengan Casey Stoner mengenai seberapa cepat dia bisa berada di lap pertama balapan.

“Sekarang dia seperti Stoner di lap pertama, dia luar biasa dengan permainan kecepatan motor,” tambah pembalap Italia tersebut.

“Saya pikir dia memiliki banyak pelatihan mengenai hal ini karena pada tahun sebelumnya ketika dia memulai (dengan Ducati), saya ingat dia memulai sangat lambat dan kemudian ada seperti angka, setiap lap dia memperoleh dua persepuluh sampai tiga persepuluh lap.

“Yang pasti dia banyak bekerja di titik lemah ini dan sekarang dia yang terbaik ketika mengubah situasinya di lintasan.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top