Balap

Mick Schumacher Bakal Dapat Tempat di Tim Junior Ferrari

Mick Schumacher, putra dari tujuh kali juara dunia Formula 1 Michael Schumacher, hampir memastikan kesepakatan untuk bergabung dengan program pembalap muda Ferrari.

Italia, autos.id Juara Formula 3 Eropa 2018 itu telah menarik minat tim-tim besar F1 sejak merebut gelar balap mobil perdananya musim lalu.

Ayahnya, Schumacher, memenangkan lima kejuaraan dunia dengan Ferrari dalam periode dominan dari 2000 hingga 2004.

Dia menghabiskan 11 musim dengan pabrikan Italia, bergabung dengan mereka pada tahun 1996 sebelum pensiun untuk pertama kalinya pada akhir tahun 2006.

Mick Schumacher belum berafiliasi dengan tim F1 sejak memulai karir balapnya pada tahun 2015, meskipun ia memiliki hubungan tidak resmi dengan mantan tim ayahnya, Mercedes, selama dua musim di F3 karena ia menggunakan mesin pabrikan Jerman tersebut.

Ferrari telah menjelaskan sebelumnya bahwa ia akan mencoba kesempatan untuk bekerja dengan Schumacher, yang masih berusia 19 tahun.

Dapat dipahami bahwa kesepakatan untuk Schumacher untuk bergabung dengan Akademi Pengemudi Ferrari hampir menjadi resmi.

Baca Juga: 2019, Formula 2 Bakal Menampilkan Persaingan Antara Pembalap Indonesia dan Anak Dari Sang Legenda F1 ?

Langkah ini kemungkinan akan memberikan Schumacher, yang sedang bersiap untuk balapan di Formula 2 musim ini, memiliki jarak tempuh pertama dalam mobil F1 selama salah satu tes berjalan.

Ada dua tes dua hari yang dijadwalkan selama musim 2019, dan dua hari itu harus diselesaikan oleh pembalap yang belum berkompetisi di lebih dari dua balapan kejuaraan dunia F1 dalam karir mereka.

Ferrari bersandar pada Antonio Giovinazzi untuk memenuhi kriteria ini tahun lalu, tetapi pembalap Italia itu pindah ke kursi balap penuh waktu dengan Sauber untuk 2019.

Itu akan membuat Schumacher, yang memiliki poin superlicence yang cukup untuk memenuhi syarat untuk lisensi balapan termasuk menguji mobil F1, menjadi kandidat utama untuk melakukan tes dengan Ferrari.

Anggota FDA saat ini, Callum Ilott (pemenang balapan GP3 pada 2018) dan Marcus Armstrong (yang finis kelima di Euro F3 tahun lalu) juga akan ikut serta, dengan Armstrong mempertimbangkan kemungkinan keduanya untuk mendapatkan kesempatan seperti itu.

Schumacher yang terikat dengan Ferrari akan menyatukan kembali dua nama F1 paling terkenal.

Michael Schumacher, pembalap paling sukses dalam sejarah grand prix, belum pernah terlihat di publik sejak mengalami cedera kepala parah pada Desember 2013.

Baca Juga: Robert Kubica Mengaku Sulit Tolak Tawaran Ferrari

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top