Connect with us

Hi, what are you looking for?

Balap

Gagal Saingi Dovizioso, Marc Marquez Minta Maaf

Marquez-Dovizioso

Marc Marquez membuat pernyataan maaf karena gagal menyaingi Dovizioso yang akhirnya keluar sebagai juara di Motegi.

Jepang, autos.id Marc Marquez meminta maaf karena telah mencapai “batas” dengan cara berkendara agresif selama pertarungan dengan Andrea Dovizioso untuk meraih kemenangan di Grand Prix Jepang.

Setelah melewati Danilo Petrucci yang sebelumnya memimpin balapan, Marquez dan Dovizioso terlibat dalam pertarungan sengit sampai penentu kemenangan di lap terakhir. Aksi saling menyalip dimulai saat Dovizioso melakukan serangan pertamanya di lap 19, meraih keunggulan di Turn 5, dan kedua pembalap itu diperdagangkan memimpin masing-masing dua kali selama balapan.

Persaingan di tiga lap tersisa termasuk manuver dari Marquez di Turn 3, di mana sebuah aksi yang bisa berpotensi kecelakaan membuat Dovizioso melakukan tindakan menghindar. Meskipun Marquez mengatakan bahwa dia menikmati pertarungan tersebut karena “kami bertarung dengan baik”, dia meminta maaf kepada Dovizioso dalam konferensi pers pasca perlombaan untuk lolos.

“Saya ingin mengatakan maaf, Turn 3 adalah sedikit menghibur. Tapi disana adalah batas karena saya mengerem sangat jauh di belakangnya.

 Marquez-Dovizioso

“Saya sadar ada dua pilihan, memaksakan masuk ke jalur atau membuat situasi tetap aman. Saya mencoba masuk ke dalam dan sudah emncapai batas, tapi sisa persaingan itu membuat saya sangat menikmatinya.” ucap Marquez.

Setelah kehilangan keunggulan dari Marquez, Dovizioso membuat manuver berani di Turn 6, kemudian dilewati lagi oleh pembalap Spanyol itu, sebelum kembali unggul di lap terakhir. Ketika Marquez hampir tidak tergoyahkan di Turn 8, pembalap Ducati menutup celah dan melewatinya di Turn 11 sebelum menahan posisi di tikungan terakhir.

Marquez mengungkapkan bahwa dia bisa merasakan motornya “bergetar” sebelum kesalahan di putaran terakhir, dan mengatakan bahwa akhir cerita itu mengingatkannya dalam kegagalan di Austria. “Saya mendorong, mengambil risiko pada beberapa lap,” Marquez menjelaskan. “Kesalahan di Turn 8, saya sudah merasakannya karena ada sesuatu yang aneh pada motor ini. Kami mengulangi situasi yang sama seperti Austria, tapi pertarungan itu bagus sekali.” tukas dia.

Kemenangan Dovizioso memangkas jarak antara Marquez sehingga terpaut 11 poin dengan tiga balapan tersisa, dimulai dengan GP Australia di Philip Island minggu depan. Marquez mengatakan itu adalah bukti bahwa menjadikannya favorit juara masih terlalu dini.

“Di Spanyol (balapan terakhir di Aragon) seseorang mulai mengatakan bahwa ini hampir selesai,” kata Marquez. “Hampir selesai? Jaraknya hanya16 poin, sekarang sudah 11 poin. Sangat sulit memastikan kemenangan. Saya mencoba segalanya, saya berkendara dengan sangat baik, saya mencoba mengambil semua potensi dari motor ini. Anda bisa melihat sedikit masalah pada saya, terutama di paruh pertama saya mengalami kecelakaan dan gagal finish. Saya mencoba memberikan segalanya, semua poin akan menjadi penting.” ucap Marc.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi autos.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Motor

Yamaha YZF500 yang dilelang ini merupakan motor yang pernah dipakai balap Kenny Roberts Jr balapan debut di kelas GP500 tahun 1996 silam. Autos.id –...

Motor

Tanpa adanya tim satelit membuat Yamaha hanya akan menurunkan 1 tim dengan 2 motor saja untuk MotoGP musim 2023 mendatang. Autos.id – Sejak keikutsertaan...

MV Agusta

Meskipun tertarik kembali ke ajang MotoGP, MV Agusta belum akan kembali ke ajang balap motor bergengsi ini setidaknya dalam beberapa tahun kedepan. Autos.id –...

Motor

Meskipun akan memudahkan pembalap dalam mengendalikan motornya, nyatanya perangkat Ride Height pada motor MotoGP modern justru mengurangi keterlibatan pembalap dalam melajukan motor yang dikendarainya...