Connect with us

Hi, what are you looking for?

Berita Otomotif

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip
Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Masalah chip belakangan ini membuat berbagai industri kesulitan, dan Hyundai sudah mempersiapkan segalanya di masa depan.

Autos.id – Toyota baru-baru ini memutuskan untuk menutup sementara beberapa lini produksi di beberapa fasilitas sambil memangkas target produksinya untuk bulan depan. Alasannya adalah persediaan chip yang terbatas karena Toyota tidak memiliki cukup semikonduktor untuk dipasang pada kendaraan yang dibuat.

Di sisi lain, Volvo mengatakan bagian terburuk dari krisis telah berakhir, menjelaskan bahwa persediaan chip saat ini sudah penuh.

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Dan Hyundai tampaknya menjadi salah satu perusahaan yang mempersiapkan masa depan tanpa masalah chip, karena perusahaan kini bersiap untuk meningkatkan produksi secara bertahap di sebagian besar fasilitasnya.

Tujuannya adalah untuk memenuhi permintaan konsumen pada paruh kedua tahun ini, terutama karena penjualannya sepanjang 2022 tertinggal dari level 2021 karena persediaan chip yang terbatas.

Hyundai dilaporkan akan memperkenalkan kembali shift lembur dan akhir pekan di semua pabrik di Korea Selatan karena rencananya adalah untuk beroperasi pada kecepatan maksimum khusus untuk membangun sebanyak mungkin kendaraan.

Dengan cara ini, perusahaan yakin dapat mempercepat pemulihan dari bulan-bulan sebelumnya, karena mengharapkan pemulihan bertahap dalam jangka pendek.

Namun demikian, para analis menyerukan kehati-hatian dalam hal inventaris chip global. Ketegangan geopolitik di Eropa saat ini, serta meningkatnya inflasi, kenaikan harga bahan baku serta masalah pasokan, dapat menyebabkan gangguan pada industri otomotif, bahkan setelah persediaan chip kembali normal.

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Hyundai Tatap Masa Depan Tanpa Masalah Chip

Bagaimanapun, Hyundai bekerja sepanjang waktu untuk meningkatkan produksi karena berharap akhirnya dapat menyelaraskan output manufaktur dengan permintaan global.

Perusahaan berbasis Korea Selatan itu mengatakan SUV dan model Genesis laris terjual akhir-akhir ini, dan mengharapkan permintaan tetap tinggi dalam beberapa bulan mendatang.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi autos.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Baca Juga

Berita Otomotif

Sepertinya Hyundai Motor Group membuat langkah besar untuk memasuki pasar taksi udara eVTOL. Autos.id –  Divisi Urban Air Mobility (UAM), Supernal, menunjukkan konsep kabin...

Mobil

Limited Edition UK untuk Hyundai i30 N Drive-N ini berjumlah 75 unit dengan banderol 38.190 poundsterling atau setara dengan Rp 683 juta. Autos.id –...

Mobil

Seperti yang dijanjikan oleh teaser beberapa waktu lalu, Hyundai’s N Day 2022 adalah tentang “membayangkan masa depan N dengan legacy” dan sebagian besar mulai...

Aksesoris

Selain menghasilkan ban yang lebih senyap, ban hasil kerjasama Michelin dan Hyundai juga sebagai langkah kedua perusahaan dalam menghasilkan produk yang jauh lebih ramah...