Balap

Dikontrak Williams, Robert Kubica Kembali ke Jalur Balap Formula 1 2019

Robert Kubica telah menyetujui kesepakatan untuk membalap dengan Williams di Formula 1 musim 2019.

Inggris, autos.id – Keputusan Williams untuk membawa Kubica ke tim balapan berarti dia akan kembali bersaing di F1 setelah mengalami kecelakaan reli di Italia delapan tahun lalu, yang membuatnya menderita cedera lengan cukup parah dan mengganggu karir balapnya.

Beberapa media luar negeri mengetahui awal bulan ini bahwa pria 33 tahun itu telah pindah ke daftar teratas Williams untuk 2019 dan sedang mempertimbangkan tawaran perusahaan tersebut untuk kembali ke dunia balap.

Kubica pun awalnya telah ditetapkan mendapatkan kursi balap Williams musim dingin tahun lalu.

Dia pertama kali berkompetisi dengan Renault setelah serangkaian uji coba musim panas, dengan menargetkan kembali ke Formula 1 untuk membangun kembali karirnya.

Kubica kemudian pindah ke tim support Williams akhir tahun lalu ketika Renault memilih untuk tidak melanjutkan kerja sama.

Kesepakatan balapan Williams untuk tahun 2018 tampaknya sudah selesai, sebelum perubahan rencana akhir yang membuat Sergey Sirotkin dibawa bersama Lance Stroll sebagai gantinya dan Kubica berakhir dalam peran uji coba dan pembalap cadangan.

Posisi itu telah memungkinkan Williams untuk lebih mengenal Kubica dan menilai kontribusinya di belakang layar, dalam lima hari pengujian dan dua sesi latihan GP pekan lalu.

Baca Juga: Tim Sauber F1 Luncurkan Program Junior Dengan Charouz Racing System

Kubica juga telah menarik sponsor lebih lanjut dari Polandia yang bisa dia bawa ke Williams, yang merupakan negara asalnya.

Williams diperkirakan akan mengumumkan Kubica sebagai rekan setim George Russell untuk tahun 2019 dalam konferensi pers di paddock Abu Dhabi pekan ini, di lintasan dimana ia melakukan balapan F1 terakhirnya pada November 2010.

Kubica, yang berada di pabrik Williams minggu ini dengan melakukan pekerjaan simulator secara rutin, juga menerima pendekatan dari Ferrari untuk menjadi pembalap simulatornya.

Meskipun itu akan memungkinkan Kubica bergabung dengan tim yang memiliki kontrak F1 di masa depan sebelum kecelakaan reli, dia mengisyaratkan di Brasil awal bulan ini bahwa prospek balapan lagi lebih menggoda.

“Mungkin keinginan mengemudi dan kembali ke F1 lebih besar daripada keinginan proyek jangka panjang. Saya meninggalkan banyak peluang secara pribadi,” katanya kepada Autosport.

“Ketika saya mengatakan saya ingin berpikir lebih jauh, itu juga tentang apa yang ingin saya lakukan dengan masa depan.

“Saya tidak hanya mencari tiga bulan ke depan, atau satu tahun, tapi bagaimana perasaan saya berada di lintasan dan juga kemampuan untuk bersaing secara kompetitif.”

Baca Juga: GP Inggris, F1 Bisa Tinggalkan Sirkuit Silverstone ?

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top