Tips

Perbedaan Antara Mesin Karburator dan Injeksi

Perbedaan antara mesin karburator dan injeksi tidak hanya sebatas pada soal canggihnya saja. Masih ada hal lain yang membedakan antara keduanya.

Jakarta, Autos.id – Semua mobil keluaran baru saat ini memang sudah mengusung mesin berteknologi injeksi. Tapi jangan lupakan bahwa sebelum teknologi injeksi berkembang, mobil menggunakan karburator sebagai sistem bahan bakarnya. Makanya sampai hari ini, masih banyak mobil lawas bermesin karburator yang bisa kita temui di jalan.

Seperti yang sudah disinggung di awal, perbedaan antara mesin karburator dengan injeksi tidak hanya sebatas pada soal canggihnya saja. Masih ada lagi perbedaan lain antara keduanya, terutama pada sistem kerjanya.

Kita mulai dari karburator. sistem bahan bakar konvensional ini bekerja denga cara menyemprotkan bahan bakar melalui perbedaan tekanan di ruang venturi, prinsip kerjanya sama seperti menyemprot obat nyamuk.

Lantas, karburator memiliki beberapa kelebihan seperti komponennya yang mudah dibongkar pasang, lebih tahan terhadap kualitas bahan bakar yang tidak konsisten, serta mudah dibersihkan dan dianalisa secara manual jika terjadi gangguan.

Mesin karburator

Selain punya kelebihan, tentunya juga ada kekurangan dari mesin karburator. Kekurangan dari karburator adalah semprotan bahan bakarnya tidak stabil meski berjalan dalam rpm konstan, dan untuk mesin yang silindernya lebih dari satu, pengaturan komposisi udara dan bahan bakar tiap silindernya akan sangat sulit.

Lalu bagaimana dengan mesin injeksi? Sistem injeksi menyalurkan bahan bakar ke ruang mesin melalui injektor yang diletakan di dalam ruang bakar, bahan bakar bertekanan tinggi yang mengalir ke injektor dipompa dari tangki oleh fuel pump yang dapat bekerja dengan sumber daya aki.

Untuk poin plusnya, kelebihan injeksi adalah mampu menghasilkan konsumsi bahan bakar yang lebih konsisten, lebih ramah lingkungan karena emisi gas buang lebih rendah, lebih mudah dihidupkan saat dingin, dan bahan bakar dapat disemprotkan ke lebih dari satu kali ke ruang bakar sesuai dengan kebutuhan.

Kemudian kekurangan yang ada di teknologi injeksi adalah sangat bergantung pada pasokan listrik dari aki, khususnya yang sudah menggunakan sistem fuel pump elektrik, dan sensitif terhadap kualitas bahan bakar.

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top