Balap

Vinales: Yamaha Semakin Buruk di Lintasan Basah

Maverick Vinales mengatakan bahwa motor Yamaha terlihat buruk untuk berjalan di lintasan basah.

Jepang, autos.id Yamaha telah gagal mengatasi masalah cuaca basah dan semakin buruk dalam kondisi seperti musim ini, menurut Maverick Vinales.

Kedua sesi latihan pada hari Jumat di Motegi dipengaruhi oleh hujan, dengan Marc Marquez berada di puncak sesi pembukaan pagi sebelum Andrea Dovizioso meraih posisi teratas di FP2.

Vinales dan rekan setimnya, Valentino Rossi, menyelesaikan sesi terakhir di luar 10 besar, masing-masing ditempat 11 dan 12, keduanya mengeluh tentang kurangnya traksi belakang motor dalam kondisi sulit.

Pembalap asal Spanyol itu, yang sebelumnya mengingatkan Yamaha yang bisa  kehilangan gelar jika gagal memperbaiki kondisi di lintasan basah, menyatakan bahwa motor pabrikan Jepang itu mengalami kemunduran sejak pertengahan tahun ini.

“Memang benar kalau di tempat basah, kami belum membaik. Sebenarnya, kami semakin memburuk sepanjang tahun ini. Di Assen motornya tidak terlalu buruk di tempat basah,” kata Vinales, seperti dikutip MotoGP.com (14/10/2017).

Maverick Vinales – Yamaha

“Masalahnya ada di belakang, kami tidak punya daya tarik saat membuka gas. Hasil saya sangat mirip dengan Valentino (Rossi), jadi masalahnya sangat mirip. ”

Ketika ditanya apakah masalahnya serupa dengan kasus Vinales, Rossi menjawab: “Ya. Kami mencoba banyak hal dengan motornya, tapi kami dalam masalah dan kami tidak mengerti alasannya.

“Tahun lalu saya sangat kompetitif di tempat basah, saya punya perasaan bagus dengan motornya, tapi tahun ini kami sedang berjuang dengan sesuatu yang aneh.

“Kami coba modifikasi, tapi pada akhirnya kami cukup jauh dari yang diharapkan. Motornya sulit dikendarai, dan pada umumnya masalah itu biasa terjadi di tempat kering.

 

“Frustrasi” karena jarak dengan Tech 3

Rossi dan Vinales terpaut cukup jauh dengan pembalap Yamaha Tech 3, Johann Zarco, yang tercepat kelima dalam latihan kedua di atas satelit M1.

“Jika Anda melihat data motor tua, ini bisa membuat Anda  frustrasi,” kata Rossi.

“Kami cukup khawatir karena hari ini kami melakukan banyak modifikasi. Kami tidak banyak melakukan sesuatu yang lebih dari ini, jadi kami harus mengerti tentang bagaimana caranya mendapat perbaikan untuk tahun depan.”

Rossi juga menyoroti performa mengesankan rookie MotoGP, Kohta Nozane, pada motor kedua Tech 3 sebagai bukti lebih tambahan bahwa motornya mengalami masalah.

Nozane, yang menggantikan Jonas Folger, finis di belakang Rossi, dan berada di atas pembalap uji coba Yamaha lainnya Katsuyuki Nakasuga.

“Bagi saya, sangat menarik untuk melihat dua pembalap dari Jepang,” Rossi menambahkan. “Nakasuga menggunakan motor seperit kami, Nozane menggunakan motor tua.

“Biasanya Nakasuga lebih cepat dari Nozane dan punya banyak pengalaman, tapi hari ini dia dua detik lebih lambat. Jadi ini langkah besar.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top