Balap

Robert Kubica Mengaku Sempat Memiliki Kontrak Dengan Ferrari ?

Robert Kubica mengulas balik peluangnya berlomba dengan mobil Ferrari sampai “dibatalkan” karena suatu insiden.

Italia, autos.id Robert Kubica telah mengkonfirmasikan dia menandatangani kontrak untuk membalap dengan mobil Ferrari di Formula 1 sebelum mengalami kecelakaan yang membuatnya menderita luka parah dan mengganggu karirnya.

Kubica bersaing di ajang rally Ronde di Andora sebelum dimulainya musim F1 2011 ketika ia menabrak pagar dan menderita luka yang mengancam nyawanya.

Dia belum membalap di F1 sejak itu, meskipun kembali ke grand prix pada akhir pekan musim ini untuk pertama kalinya sejak GP Abu Dhabi 2010 dalam perannya sebagai pembalap uji coba dan cadangan untuk Williams setelah gagal mendapat kursi balap di musim 2018.

Beredar kabar sejak lama yang menyatakan abhwa Kubica memiliki kesepakatan untuk pindah dari Renault ke Ferrari di musim 2012, tetapi itu tidak pernah secara resmi diakui oleh salah satu pihak di depan umum.

Berbicara di podcast F1, Kubica mengungkapkan ia telah mempertimbangkan mundur dari perlombaan di Andorra tetapi tidak ingin mengecewakan tim yang mengorganisir kesempatan tersebut.

Dia juga sadar bahwa “tim yang akan saya kendarai untuk tahun depan, dan saya tidak diizinkan untuk mengikuti (lomba) rally”.

Ditekan oleh tuan rumah Tom Clarkson pada apakah ia telah menandatangani kontrak dengan Ferrari untuk menjadi mitra Fernando Alonso pada tahun 2012, Kubica menjawab: “Ya.”

Kubica mengatakan dia menandatangani kontrak dengan pimpinan tim Ferrari pada saat itu (Stefano Domenicali) dan akan mendapatkan lebih sedikit uang daripada di Renault.

“Tujuan utama adalah di F1. Kedua adalah bertahan di F1, sehingga Anda memiliki nilai yang baik, reputasi yang baik, yang lebih sulit daripada masuk kesana.

“Ketiga, Anda memenangkan kejuaraan dunia atau menjadi pembalap Ferrari. Saya belum memenangkan kejuaraan dunia, pada akhirnya saya belum menjadi pembalap Ferrari tapi aku sangat dekat.”

Aksi Robert Kubica sebagai pembalap uji coba Williams

Kubica mengatakan bahwa kehilangan langkah ke Ferrari tidak membuatnya kesulitan setelah kecelakaan itu terjadi. Namun, dia mengakui bahwa itu memberikan “rasa sakit tambahan sekarang ini”.

“Pemulihan saya sangat sulit sehingga untuk 16-18 bulan pertama, tapi tidak menyakitkan,” jelas Kubica. “Saya berjuang, saya berkonsentrasi untuk jalani pemulihan, saya menjalani periode yang sulit.

“Semakin banyak waktu menjadi semakin sulit, karena harapan untuk segala hal menghilang.

“Ada saat-saat saya pulih dengan cara luar biasa baik dan ada beberapa bulan kemudian ketika operasi tidak beres dan saya kembali enam bulan tanpa merasa lebih baik.

“Itu menyakitkan tetapi itu tidak lebih menyakitkan karena saya tahu saya punya kesempatan balapan untuk Ferrari.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top