Balap

Red Bull: “Gasly Membutuhkan Disiplin Untuk 2019”

Red Bull perlu menanamkan sedikit “disiplin” ke Pierre Gasly untuk promosi Formula 1 2019, menurut Helmut Marko.

Austria, autos.id Gasly akan melangkah ke tim senior Red Bull setelah satu musim penuh dengan Toro Rosso, yang dipilih untuk menggantikan Daniel Ricciardo yang pindah ke Renault.

Pembalap berusia 22 tahun itu harus menunggu untuk mendapatkan kepercayaan Red Bull di F1 setelah ditempatkan di Super Formula pada tahun 2017 setelah sukses meraih gelar Seri GP2 tahun 2016, tetapi sekarang telah dianggap layak untuk bermitra dengan Max Verstappen pada tahun 2019.

Penasihat motorsport Red Bull, Dr Marko, mengatakan bahwa Gasly akan berada di bawah pengawasan karena “seperti itulah F1”.

“Dalam sepakbola jika Anda tidak tampil, Anda duduk di bangku cadangan. Gasly menunjukkan kecepatan, tetapi tentu saja kami harus menerapkan sedikit disiplin sedikit,” kata Marko.

Baca Juga: Valtteri Bottas: “GP Abu Dhabi Mencerminkan Keseluruhan Musim Saya”

“Tapi juga, dukungan dari tim itu berbeda. Kami yakin dia bisa melakukannya.”

Gasly membuat langkah ke tim senior dengan pengalaman sedikit lebih dari kebanyakan pendahulunya.

Pria asal Prancis itu telah memulai 26 grand prix dengan Toro Rosso, lebih dari Sebastian Vettel (25), Max Verstappen (23) dan Daniil Kvyat (19) ketika mereka melakukan langkah yang sama.

Dia meraih finish terbaik keempat pada tahun 2018, memberikan pemasok mesin Honda hasil terkuat sejak kembali ke grid F1 empat musim lalu dengan McLaren.

Sementara Gasly sadar ada hal-hal yang bisa dia tingkatkan untuk musim depan, dia puas dengan usahanya dalam periode rookie yang dia sebut sebagai nilai “8,5” dari 10.

“Pada musim pertama saya, target utama saya adalah membuat yang terbaik dari paket yang saya miliki,” kata Gasly. “Saya tahu akan ada dua, tiga, empat peluang di musim ini untuk mencetak poin besar.

“Semua peluang yang datang kepada kami di Bahrain (keempat), Monaco (ketujuh), Budapest (keenam), saya akan mengatakan mereka adalah tiga pemain utama di mana kami berhasil melakukan hal yang benar.

“Di Bahrain, saya harus memberikan kualifikasi yang bagus pada waktu yang tepat agar memiliki udara bebas di balapan dan itulah yang berhasil saya lakukan.

“Di Monaco, untuk masuk ke Q3, untuk mendapatkan posisi start grid yang lebih baik, itulah yang kami lakukan.

“Dalam kondisi basah di Budapest dalam kualitas juga, saya berhasil mencapai Q3 dan memiliki posisi awal yang baik.

“Itu semua adalah di mana kami memiliki kinerja yang lebih sedikit dibandingkan dengan yang lain dan kami berhasil mewujudkannya ketika itu penting.”

Baca Juga: Lance Stroll Bakal Jadi Mitra Sergio Perez di Force India Pada 2019

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top