Balap

Karel Abraham Bakal Gantikan Simeon di Avintia Ducati Musim Depan ?

Nama Karel Abraham kini muncul sebagai salah satu kandidat pengganti Xavier Simeon di Avintia Ducati tahun depan.

Italia, autos.idKarel Abraham muncul sebagai favorit untuk mengambil alih kursi balap Avintia Ducati dari Xavier Simeon untuk MotoGP musim 2019.

Dengan paruh pertama musim MotoGP 2018 berakhir di Sachsenring, hanya dua wahana, satu di tim satelit SIC Yamaha yang baru dibentuk bersama Franco Morbidelli, dan satu di Avintia Ducati yang masih diperebutkan.

Skuad Avintia belum resmi mengkonfirmasi salah satu dari dua pembalapnya untuk 2019, tetapi Tito Rabat dianggap pasti melanjutkan tugas dan pembalap Spanyol itu mengatakan bahwa dia “percaya diri” akan tetap bersama tim untuk musim kedua.

Simeon yang menjadi rekan setimnya menandatangani kontrak satu tahun untuk 2018, dengan opsi untuk memperpanjangnya satu musim lagi, tetapi pembalap Belgia itu telah mengalami nasib buruk dan belum mencetak satu poin pun.

Kemudian Avintia Ducati diminta memperbaiki performa, dengan pembalap Angel Nieto Abraham dan Alvaro Bautista menjadi pesaing utama untuk menggantikan Simeon.

Abraham menegaskan kepada Motorsport.com bahwa dia “berbicara” dengan Avintia, tetapi mempertanyakan apakah dia akan menerima musim lain dengan Ducati yang baru berjalan dua tahun.

“Kami sedang mengusahakannya (tentang pilihan ke Avintia),” – Karel Abraham.

Karel Abraham

“Saya ingin tinggal di MotoGP. Tetapi pada saat yang sama saya menginginkan motor yang kompetitif, untuk beberapa kali mendapat 10 besar.

“Ini situasi yang sangat rumit. Saya benar-benar ingin memiliki motor berusia satu tahun.

“Jika saya menggunakan motor berusia dua tahun, saya khawatir saya akan menjadi satu-satunya di paddock yang menggunakannya tahun depan, karena tim Angel Nieto tidak akan ada di sana tahun depan.

“Saya ingin tinggal di sini, tapi saya tidak yakin apakah itu layak untuk motor berusia dua tahun. Tahun lalu hebat, saya sangat bersenang-senang, tapi tahun ini kami sedikit kesal sekaligus berjuang karena tidak ada yang positif. ”

 

Simeon berjuang di GP18

Hasil terbaik Simeon musim ini adalah dua tempat ke-17 di Jerez dan Mugello, dan pembalap asal Belgia itu mengakui dia “tidak terlalu senang” dengan pencapaian musim ini.

Dia adalah satu-satunya pembalap selain Abraham yang menggunakan Ducati yang berusia dua tahun, dan Simeon menjelaskan bahwa sulit untuk melakukannya.

“Saya tidak terlalu senang karena pada awal musim saya berharap ada peningkatan,” kata lulusan Moto2 itu kepada Motorsport.com.

“Saat ini saya melihat bahwa sulit untuk membuat beberapa langkah karena orang lain, pabrik lain juga, untuk meningkatkan sehingga kami kesulitan karena tidak ada yang baru.

“Motor saya masih sama dan saya harus memperbaiki semuanya sendiri. Beberapa lintasan dapat memperluas potensi saya dan beberapa lintasan terasa lebih sulit. Saya tidak kecewa, tapi saya juga tidak terlalu senang dengan situasi ini.”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top