Balap

Impresif Bersama Ducati di Tahun 2018, Lorenzo: “Saya Seperti Raja”

Jorge Lorenzo mengatakan dia merasa “seperti raja di dunia” setelah tampil mengesankan dengan Ducati selama tahun 2018.

Spanyol, autos.id Perubahan tangki bahan bakar, ditambah dengan beberapa sedikit pembaharuan Ducati, menyebabkan perubahan besar dalam keberuntungan Lorenzo saat ia mencetak kemenangan beruntun di Mugello dan Barcelona.

Dia mempertahankan kecepatan terbaik dari sana, menambahkan kemenangan di Austria dan tiga lainnya, sebelum cedera menggagalkan periode terbaiknya dengan menggunakan motor Ducati.

Dan pembalap asal Spanyol itu berpendapat bahwa dia adalah orang yang harus dikalahkan di MotoGP pada pertengahan musim setelah meraih kemenangan di Mugello.

“Sangat istimewa karena saya jauh lebih baik setelah satu setengah tahun berjuang dan tidak begitu beruntung, karena saya pikir kemenangan pertama bisa tiba di Misano tahun lalu, tetapi ketika itu tiba saat Anda bisa lihat di gambar, kami sangat menikmatinya, sangat istimewa.

“Balapan berikutnya kami ulangi di Montmelo dengan banyak keunggulan, tempat kedua di Brno kemudian kemenangan ketiga di Austria saat bersaing dengan Marc (Marquez).

“Selama dua bulan, kami adalah yang terbaik. Saya merasa seperti raja dunia dan hanya nasib buruk yang menghindarkan kami dari kemenangan dan podium.

Baca Juga: Jorge Lorenzo “Nyaris” Pensiun Sebelum Gabung ke Honda

“Sial, tetapi hal-hal semacam ini bisa terjadi di MotoGP karena ini adalah olahraga yang berisiko. Saya memiliki tahun-tahun yang sempurna, saya memiliki tahun-tahun yang sangat sulit seperti ini, tetapi setidaknya kami menunjukkan bahwa saya dapat mengelola motor, saya bisa mengendarainya dengan sangat cepat dan secara keseluruhan kami menjadikan GP18 seperti motor yang lebih lengkap dan kami harus sangat bangga akan hal itu.”

Lorenzo, yang kontraknya pada tahun 2019-20 dengan Honda diumumkan tiga hari setelah kemenangan perdananya bersama Ducati, yakin bahwa dia bisa menghadapi tantangan perebutan gelar dengan pabrikan Italia itu ke depan jika kemitraan berlanjut.

“Anda harus bersedih karena tantangan sesungguhnya, berusaha memenangkan kejuaraan seperti yang dilakukan Casey (Stoner) pada 2007, tapi itu tidak dilakukan,” tambahnya.

“Kami memiliki potensi untuk melakukannya, mungkin jika kami dapat memiliki lebih banyak waktu bersama dan kami dapat mencoba, saya yakin jika saya akan tetap di tim, saya akan kompetitif dari balapan pertama dan tidak seperti tahun ini. Tapi ini tidak mungkin.”

Baca Juga: Legenda MotoGP: “Jorge Lorenzo Tak Punya Alasan Kalah Dari Marc Marquez”

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top