Balap

Formula 1 Berencana Buat Dua Balapan di China ?

Pimpinan sponsor global Formula 1 mengatakan pemilik kompetisi akan “senang” memiliki balapan kedua di China.

China, autos.id Grand Prix China di sirkuit Shanghai telah hadir di kalender sejak balapan perdana pada tahun 2004, dan balapan tahun ini akan menjadi yang ke-1.000 di ajang F1.

F1, seperti kategori utama lainnya, telah mengidentifikasi pertumbuhan kehadirannya di China – ekonomi terbesar kedua di dunia dan lokasi utama bagi produsen mobil – sebagai prioritas.

Kepala sponsor global dan kemitraan komersial Murray Barnett, berada di Beijing untuk konferensi pemasaran strategis F1, mengatakan kepada kantor berita China Xinhua:

“Kami akan senang memiliki balapan kedua di sini. Mungkin tidak dalam jangka pendek, mengingat betapa padatnya jadwal yang sudah ada. Tapi kita tentu ingin mencari cara untuk memiliki grand prix lain di sini.”

Baca Juga: F1 Umumkan Kalender Balap Untuk 2019

Dia menambahkan: “Kami sedang melihat sejumlah hal berbeda untuk mencoba menghasilkan lebih banyak minat secara lokal.

“Kami tidak bisa hanya di sini selama tiga hari grand prix. Kami perlu memiliki kehadiran sepanjang tahun di sini dan menjadi lebih relevan secara lokal untuk benar-benar membangun basis penggemar yang besar di sini.”

Lebih dari setengah negara yang saat ini menjadi tuan rumah grand prix tidak memiliki pembalap lokal di F1.

Ma Qing Hua adalah yang terdekat dan berasal dari China yang memiliki bakat yang tumbuh di dunia grand prix, tetapi ia hanya mengambil bagian dalam lima sesi latihan bebas dengan tim HRT dan Caterham.

Prospek terbaiknya sekarang adalah Guan Yu Zhou, mantan anak didik Ferrari Driver Academy yang berusia 19 tahun yang telah bergabung dengan skema junior F1 Renault untuk 2019 sebelum menjalani status rookie di Formula 2.

Barnett menambahkan: “Kami akan senang melihatnya (di F1). Pada akhirnya, itu tergantung pada tim, tapi saya pikir mereka mengakui betapa fantastis peluang di China.

“Kau tidak pernah tahu, kami mungkin akan melihatnya di F1 dalam waktu dekat.”

Menambahkan balapan F1 kedua di China akan membutuhkan kalender lebih besar, namun pemilik F1 (Liberty Media) telah menjelaskan bahwa mereka bersedia meningkatkan sebanyak 25 balapan.

Liberty telah menambahkan GP 2020 di Vietnam, meningkatkan portofolio balapan di benua Asia.

Barnett mengatakan juga bahwa dia akan menghindari kegagalan ekspansi sebelumnya ke wilayah baru seperti Korea Selatan dan India.

“Kami telah belajar apa yang kami lakukan adalah salah dalam balapan itu,” ungkapnya. “Kami memastikan kami tidak melakukan kesalahan yang sama lagi.

“Kedua balapan itu hanya memiliki penawaran jangka pendek, dan kami tentu saja menginginkan investasi untuk jangka panjang.”

Baca Juga: Formula 1 Umumkan Daftar Pembalap Resmi Musim 2019

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top