Balap

Bradley Smith: “KTM Bisa Targetkan Delapan Besar di 2018”

Pembalap KTM, Bradley Smith, percaya bahwa peringkat delapan teratas di MotoGP masih mungkin di 2018, setelah menyelesaikan dua balapan pertamanya dengan paket baru.

AS, autos.id Pol Espargaro selesai ditempat kesembilan dua kali selama musim perdana di MotoGP bersama KTM tahun lalu, tetapi tim tidak bisa melakukan yang lebih baik dari 10 sejauh ini pada tahun 2018, karena pengenalan paket baru yang akan digunakan tahun ini yang sempat tertunda.

Namun, KTM akhirnya membawa motor baru, yang sekarang disebut sebagai prototipe 2019, dua balapan yang lalu di Misano.

Sementara hasil terbaik tim karena hanya meraih tempat ke-13 di Aragon, Smith merasa paket baru memiliki potensi lebih baik dari yang sebelumnya.

“Kami tahu di mana kami terus-menerus perlu meningkatkan diri,” kata Smith. “Ini adalah balapan kedua dengan paket baru, dan kami mendapat lebih baik dari apa yang kami lakukan di Misano.

“Di Misano, kami benar-benar berjuang dan kami sudah mencapai puncaknya akhir pekan ini, langkah selanjutnya adalah membuatnya lebih kuat sepanjang balapan dan hanya itu yang bisa kami lakukan.

“Kami terus menjadi lebih baik, saya tidak bisa berpikir negatif tentang itu, kami hanya semakin kuat, pada titik tertentu bahwa berakhir di delapan besar akan datang dalam lima balapan terakhir ini, saya percaya.”

Baca Juga: https://www.autos.id/2018/09/25/marc-vds-keluar-grid-motogp-berkurang-pada-2019/

Smith, yang akan digantikan oleh Johann Zarco tahun depan dan akan bergabung dengan Aprilia sebagai pembalap uji coba, merasa bahwa kurangnya kemajuan KTM tahun ini sebagian besar karena telah mencapai batas potensi dari motor sebelumnya.

“Saya pikir apa yang terjadi adalah kami mendapat hasil maksimal dari paket lama kami, dan kemudian kami agak terkunci selama beberapa akhir pekan.

“Sekarang kami punya yang baru, kami melihat potensi di sana, dan kemudian kami hanya akan menjadi lebih baik, menurut pendapat saya.”

Smith mengakhiri Grand Prix Aragon 28,8 detik di belakang sang pemenang Marc Marquez, yang meninggalkan KTM dengan defisit 1,25 detik per lap.

“Celah ini apa adanya, tapi itu hal yang normal, pabrikan membuat persaingan dan mereka terus melakukan apa yang mereka perlu lakukan.

“(Jarak) itu masih terlalu besar, karena masih lebih dari satu detik, tetapi di sanalah kita berada. Kami memiliki waktu 1,2 – 1,3 detik lebih lambat dibanding para pembalap top saat ini dan itulah yang harus kami terima saat ini, tetapi itulah yang kami kerjakan.”

Baca Juga: https://www.autos.id/2018/09/24/motogp-aragon-marquez-kalahkan-dovizioso-setelah-pertarungan-panjang/

Comments

0 comments

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Review Mobil & Motor, Komparasi, Harga, Komunitas, Modifikasi dan Berita Industri Otomotif Indonesia.
To Top