Balap

Selalu Bisa Diprediksi, Fernando Alonso Yakin Formula 1 Tidak Akan Berubah

Hasil Formula 1 mudah diprediksi, Fernando Alonso yakin kompetisi tersebut tidak akan pernah berubah.

Spanyol, autos.id Fernando Alonso yakin Formula 1 “tidak akan pernah berubah” karena dia kembali menyesali bagaimana olahraga tersebut “dapat diprediksi” dalam beberapa tahun terakhir.

Pembalap McLaren itu telah menjadi salah satu kritikus paling vokal di balap grand prix modern, terutama sejak awal era hibrida yang telah didominasi oleh Mercedes.

Sementara Alonso – yang akan membuat penampilan grand prix ke 300 pada akhir pekan ini di Kanada – menegaskan dia tidak bosan dengan F1, dengan pembalap Spanyol itu mengulangi keyakinannya bahwa prediktabilitas dari balapan saat ini menyedihkan.

Ketika ditanya apakah dia bosan dengan F1, Alonso mengatakan:

“Tidak. Ini jelas seri teratas di motorsport, tapi memang benar bahwa pada tahun-tahun terakhir, terutama dengan era turbo, banyak yang mudah ditebak.

McLaren dan Ferrari mendominasi Formula 1 dalam beberapa tahun terakhir

“Ada 21 balapan dan kita semua tahu apa yang akan terjadi dalam 14 balapan berikutnya. Ini sangat menyedihkan untuk olahraga.”

Dia menambahkan: “Dalam olahraga secara umum, Anda dapat bermain bola basket dan suatu malam Anda memiliki malam ajaib dan Anda mencetak 80 poin dan mungkin Anda memenangkan pertandingan bersama dengan rekan tim Anda.

“Sekarang adalah Piala Dunia, ada beberapa favorit, tetapi tidak ada yang bisa menjamin bahwa Jerman, Brasil atau Spanyol akan memenangkan piala. Mungkin, tapi mungkin juga tidak.

“Sementara di sini semua orang bisa menjamin bahwa Mercedes atau Ferrari akan memenangkan perlombaan.”

Awal tahun ini, pemimpin F1 mengungkapkan visi mereka untuk masa depan olahraga ketika perjanjian komersial dan mesin yang ada berakhir pada akhir 2020.

Dan Alonso percaya bahwa bahkan perubahan yang diusulkan untuk 2021 tidak akan mempengaruhi mudahnya memprediksi balapan.

“Mungkin itu tidak akan pernah berubah. Ini sudah terjadi selama bertahun-tahun,” tambahnya.

“Saya ingat pada 2009 dengan Renault bahwa kami tidak terlalu kompetitif dan kami masih melakukan latihan atau kualifikasi karena kami ingin menguji ban dan sesuatu seperti itu, dan kami P1.

“Itu bukan apa-apa, tapi itu adalah hadiah untuk mekanik dan untuk motivasi dan untuk para sponsor. Sekarang kita bisa melakukan apapun besok tapi hasilnya tetap sama karena perbedaannya sangat besar.

“Bahkan jika mesin adalah persentase terbesar namun masih ada beberapa hari, atau beberapa taktik oleh tim, dengan bahan bakar pendek untuk kualifikasi atau mungkin spekulasi untuk balapan.”

COMMENT
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top